Sakit gigi adalah penyakit yang sangat mengganggu keseharian Anda jika mengalaminya. Mungkin bagi sebagian besar orang, penyakit gigi ini bisa dilakukan dengan cara pergi ke dokter atau membeli obat yang ada di apotek untuk menyembuhkan serta meredakan rasa sakitntya. Tahukan Anda? ada Young Living untuk sakit gigi yang merupakan esensial oil terbaik untuk meredakan dan menyembuhkan sakit gigi secara alami?

Sebelum membahas sampai kesana, mari kita bahas terlebih dahulu saja apa yang disebut dengan penyakit sakit gigi, apa saja penyebabnya, apa saja penyakit sakit gigi, dan bagaimana cara menghindari sakit gigi serta menyembuhkan sakit gigi dengan baik dan benar agar bisa cepat sembuh.

Sakit Gigi, Apa Itu?

Sakit gigi adalah rasa sakit yang terjadi di dalam atau di sekitar gigi. Rasa sakit berasal dari dalam gigi atau gusi dan struktur tulang di sekitarnya. Seseorang biasanya merasakan sakit gigi sebagai sakit konstan atau intermiten yang tidak hilang. Perubahan suhu, seperti paparan minuman dingin atau tekanan pada gigi saat mengunyah, dapat merangsang sakit gigi. Dalam kasus lain, sakit gigi dapat muncul secara spontan tanpa rangsangan apapun. Odontalgia adalah nama lain dari sakit gigi.

Sulit untuk mengabaikan gigi yang sakit saat makan atau menjalani hari. Rasa sakit yang terus-menerus mendesak kita untuk mencari tahu cara menghilangkan sakit gigi. Meskipun mengganggu, ini adalah cara gigi atau area yang sakit untuk memberi sinyal bahwa seseorang harus mencari perhatian dan perawatan dari dokter gigi sebelum keadaan menjadi lebih buruk.

Bagaimana Rasanya Sakit Gigi?

Nyeri sakit gigi dapat berkisar dari ringan sampai berat, dan mungkin konstan atau intermiten.

Anda mungkin merasa:

  • Rasa sakit yang berdenyut atau bengkak di dalam atau di sekitar gigi atau gusi Anda
  • Demam
  • Rasa sakit yang tajam saat Anda menyentuh gigi atau menggigit
  • Rasa sakit yang timbul di dalam atau di sekitar gigi Anda
  • Sensitivitas yang menyakitkan pada gigi Anda sebagai respons terhadap makanan dan minuman panas atau dingin
  • Rasa sakit seperti terbakar atau syok, yang jarang terjadi

Apa yang Menyebabkan Sakit Gigi?

Cedera atau trauma pada gigi atau daerah biasanya menyebabkan sakit gigi. Cedera umumnya akibat kerusakan gigi (atau rongga). Orang biasanya merasakan gigi berlubang ketika mereka semakin besar dan lebih dalam ke lapisan struktur gigi. Enamel adalah lapisan terluar gigi yang keras, dan dentin adalah lapisan yang lebih lembut di bawah email. Dentin adalah lapisan sensitif gigi dengan tabung mikroskopis kecil yang berasal dari bagian paling tengah gigi.

Ruang pulpa (bagian tengah gigi) berisi pulpa. Pulpa terdiri dari pembuluh darah dan saraf. Jika pembusukan melewati email ke dalam dentin, rongga terkadang dapat menyebabkan ketidaknyamanan. Kavitas yang lebih dalam yang mendekati bagian tengah gigi kemungkinan akan menyebabkan rasa sakit karena lebih banyak kerusakan pada gigi dan lebih sedikit struktur gigi untuk menyekat dan melindungi pulpa.

Infeksi lokal antara gusi dan gigi (abses periodontal) dapat menyebabkan sakit gigi. Pukulan fisik yang traumatis pada gigi juga dapat menyebabkan sakit gigi.

Penyebab Sakit Gigi Lain

Penyebab sakit gigi lainnya adalah sebagai berikut:

Abses Gigi

Infeksi ini berasal dari dalam gigi dan menyebar ke akar dan tulang di sekitarnya.

Gigi Rusak atau Patah

Fraktur gigi dapat mengekspos dentin sensitif atau bahkan pulpa. Kadang-kadang patah tulang tidak terlihat jelas meskipun garis patahnya dapat menembus jauh ke dalam gigi, menyebabkan sakit gigi setiap kali seseorang menekannya dengan menggigit atau mengunyah (disebut sindrom gigi retak).

Perawatan Gigi

Setelah mendapatkan tambalan atau mahkota, gigi bisa terasa lebih sensitif. Ini terutama terjadi jika pencabutan gigi berlubang besar atau dalam. Perawatan gigi, meskipun perlu, terkadang dapat mengiritasi saraf. Seiring waktu, sensitivitas dapat hilang jika gigi cukup sehat.

Mengepalkan atau Menggemeretakkan Gigi

Kebiasaan ini disebut bruxism dan seringkali dilakukan secara tidak sadar dan pada malam hari. Sayangnya, bruxism menyebabkan kerusakan pada gigi dan terkadang mengiritasi saraf hingga membuat gigi menjadi sensitif.

Infeksi Gusi atau Penyakit Gusi

Periodonsium terdiri dari gusi, ligamen gusi, dan tulang yang mengelilingi dan menjangkar gigi. Tahap awal masalah gusi biasanya melibatkan gusi yang meradang, yang disebut gingivitis.

Gusi biasanya berwarna merah, bengkak dan mudah berdarah. Masalah gusi dapat berkembang hingga mencakup tulang rahang di sekitar gigi dan mewakili tahap akhir penyakit gusi (atau periodontitis) di mana ada kehilangan tulang yang lanjut di sekitar gigi.

Karena pengeroposan tulang, abses gusi (infeksi) dapat terbentuk di ruang yang berkembang antara gigi dan gusi, menyebabkan rasa sakit.

Permukaan Akar yang Terbuka

Ketika tulang pelindung dan gusi tidak lagi menutupi akar gigi, permukaan ini dapat menjadi sensitif terhadap rangsangan seperti menyikat gigi atau perubahan suhu.

Sinusitis

Karena akar geraham atas sangat dekat dengan rongga sinus maksilaris, peradangan dari rongga sinus dapat menyebabkan geraham ini menjadi sensitif dan terasa seperti sakit gigi.

Geraham Ketiga (Gigi Bungsu)

Geraham ketiga, juga disebut gigi bungsu, adalah gigi permanen terakhir yang muncul di mulut. Lebih sering daripada tidak, tidak ada cukup ruang untuk gigi geraham ini di dalam mulut.

Akibatnya, gigi geraham ketiga menjadi sepenuhnya atau sebagian terperangkap (terbentur) di dalam tulang rahang dan di bawah gusi.

Karena aksesibilitas yang buruk, sulit untuk membersihkan gigi geraham ketiga yang terbuka sebagian; oleh karena itu, daerah-daerah ini rentan terhadap masalah. Masalah dengan gigi geraham ketiga dapat menyebabkan nyeri tumpul hingga parah akibat tekanan erupsi, infeksi gusi, atau kerusakan gigi.

Apa yang Dokter Gigi Lakukan untuk Diagnosa Penyakit Gigi

Dokter gigi melakukan serangkaian tes diagnostik bersama dengan rontgen gigi untuk menentukan asal sakit gigi. Tes-tes ini mencoba meniru apa yang mungkin menyebabkan rasa sakit, seperti rangsangan dingin, tekanan menggigit atau mengunyah, dan tekanan jari pada gusi. Respon terhadap tes rangsangan dingin dapat membantu dalam menentukan apakah gigi itu vital (saraf masih utuh di dalam gigi) atau menderita pulpitis (radang pulpa).

young living untuk sakit gigi

Menentukan durasi dan ketajaman nyeri dari rangsangan dingin dapat membantu mendiagnosis dan menentukan pengobatan.

Terkadang, penyebab sakit gigi bisa berasal dari tempat yang berbeda dari tempat rasa sakit sebenarnya dirasakan (nyeri). Untuk situasi ini, tes diagnostik yang dilakukan oleh dokter gigi sangat penting dalam mendeteksi masalah secara akurat.

Penyakit Gigi yang Sudah Gawat

Cari perawatan darurat jika Anda memiliki gejala berikut, bersama dengan sakit gigi:

  • Pembengkakan di rahang atau wajah Anda, yang mungkin merupakan tanda bahwa infeksi gigi Anda menyebar
  • Nyeri dada, sesak napas, pusing, atau tanda-tanda lain dari serangan jantung
  • Mengi, batuk yang tidak kunjung hilang, atau batuk darah
  • Kesulitan bernapas dan menelan, yang mungkin merupakan tanda-tanda kanker paru-paru

Perawatan Pertama Saat Sakit Gigi

Beberapa perawatan sakit gigi yang satu ini adalah perawatan pertama yang bisa Anda lakukan di rumah. Namun, tetap ingat jika 3 hari tidak ada perkembangan semakin menunjukkan perkembangan menuju arah sembuh, yang harus Anda lakukan adalah pergi ke dokter gigi untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut terkait dengan penyakit gigi Anda.

Berkumur dengan Air Garam

Bagi banyak orang, berkumur dengan air garam adalah pengobatan lini pertama yang efektif. Air garam adalah disinfektan alami, dan dapat membantu melonggarkan partikel makanan dan kotoran yang mungkin tersangkut di sela-sela gigi Anda.

Mengobati sakit gigi dengan air garam juga dapat membantu mengurangi peradangan dan menyembuhkan luka mulut.

Untuk menggunakan pendekatan ini, campurkan 1/2 sendok teh (sdt) garam ke dalam segelas air hangat dan gunakan sebagai obat kumur.

Pembilasan Hidrogen Peroksida

Pembilasan hidrogen peroksida juga dapat membantu meredakan rasa sakit dan peradangan. Selain membunuh bakteri, hidrogen peroksida dapat mengurangi plak dan menyembuhkan gusi berdarah.

Pastikan Anda mengencerkan hidrogen peroksida dengan benar. Untuk melakukan ini, campurkan hidrogen peroksida 3 persen dengan air dengan perbandingan yang sama, dan gunakan sebagai obat kumur. Jangan menelannya.

Kompres Dingin

Anda dapat menggunakan kompres dingin untuk meredakan rasa sakit yang Anda alami, terutama jika jenis trauma apa pun yang menyebabkan sakit gigi Anda.

Saat Anda menerapkan kompres dingin, itu menyebabkan pembuluh darah di area tersebut menyempit. Ini membuat rasa sakit tidak terlalu parah. Dingin juga dapat mengurangi pembengkakan dan peradangan.

Untuk menggunakancara ini, pegang kantong es yang dibungkus handuk ke area yang terkena selama 20 menit setiap kali. Anda dapat mengulanginya setiap beberapa jam.

Teh Celup Peppermint

Kantong teh peppermint dapat digunakan untuk menghilangkan rasa sakit dan menenangkan gusi sensitif.

Biarkan kantong teh bekas menjadi sedikit dingin sebelum mengoleskannya ke area yang terkena. Seharusnya masih sedikit hangat.

Anda juga dapat menggunakan metode ini untuk mendinginkan, bukan menghangatkan, area tersebut. Untuk melakukannya, masukkan kantong teh bekas ke dalam freezer selama beberapa menit untuk mendinginkannya, lalu tempelkan kantong teh tersebut ke gigi Anda.

Bawang Putih

Selama ribuan tahun, bawang putih telah dikenal dan digunakan karena khasiat obatnya. Ini juga memiliki sifat antibakteri. Tidak hanya dapat membunuh bakteri berbahaya yang menyebabkan plak gigi, tetapi juga dapat bertindak sebagai pereda nyeri.

Untuk menggunakan bawang putih pada sakit gigi, hancurkan siung bawang putih untuk membuat pasta dan oleskan ke daerah yang terkena. Anda mungkin ingin menambahkan sedikit garam. Sebagai alternatif, Anda bisa mengunyah satu siung bawang putih segar secara perlahan.

Ekstrak Vanila

Ekstrak vanila mengandung alkohol, yang dapat membantu menghilangkan rasa sakit. Sifat antioksidannya yang telah terbukti juga menjadikannya penyembuh yang efektif. Pastikan untuk menggunakan vanilla asli daripada vanilla imitasi.

Untuk menggunakan obat ini, oleskan sedikit ekstrak vanila ke jari Anda atau bola kapas. Oleskan langsung ke area yang terkena beberapa kali sehari.

Cengkeh

Cengkih telah digunakan untuk mengobati sakit gigi sepanjang sejarah. Minyak dapat secara efektif menghilangkan rasa sakit dan mengurangi peradangan. Ini mengandung eugenol, yang merupakan antiseptik alami.

Untuk menggunakan pendekatan ini, encerkan minyak cengkeh dengan minyak pembawa, seperti minyak bunga matahari atau jojoba. Gunakan rasio sekitar 15 tetes minyak cengkeh dengan satu ons minyak pembawa.

Kemudian, oleskan sedikit minyak encer ke bola kapas dan oleskan ke daerah yang terkena beberapa kali sehari.

Anda juga bisa menambahkan setetes minyak cengkeh ke dalam segelas kecil air dan membuat obat kumur.

Daun Jambu Biji

Daun jambu biji memiliki sifat anti-inflamasi yang dapat membantu menyembuhkan luka. Mereka juga memiliki aktivitas antimikroba yang dapat membantu dalam perawatan mulut.

Untuk menggunakan obat ini, kunyah daun jambu biji segar atau tambahkan daun jambu biji yang dihancurkan ke air mendidih untuk membuat obat kumur.

Rumput Gandum

Wheatgrass memiliki sifat penyembuhan yang tak terhitung jumlahnya, seperti sifat anti-inflamasi dan meningkatkan kekebalan tubuh. Ini mengandung banyak nutrisi, termasuk kandungan klorofil yang tinggi, yang membantu melawan bakteri.

Anda bisa meminum rumput gandum atau menggunakannya sebagai obat kumur.

Thyme

Thyme juga memiliki sifat antibakteri dan antioksidan yang kuat yang dapat membantu mengobati sakit gigi. Bahkan dapat membantu melawan bakteri yang berkontribusi terhadap kerusakan gigi.

Untuk menggunakan ini, encerkan minyak esensial thyme dengan minyak pembawa, lalu oleskan ke area yang terkena.

Anda juga bisa menambahkan setetes minyak ke segelas kecil air dan membuat obat kumur.

Tanaman Sakit Gigi

Tanaman sakit gigi yang diberi nama tepat adalah tanaman berbunga yang tumbuh di daerah tropis dan subtropis. Senyawa aktifnya, spilanthol, memiliki sifat anti-inflamasi, menurut ulasan 2021. Ini juga memberikan sensasi mati rasa saat dikunyah.

Meskipun tanaman ini umumnya dianggap aman, Anda tidak boleh menggunakannya jika:

  • Anda alergi terhadap tanaman dalam keluarga daisy
  • Mengkonsumsi alkohol
  • Anda menggunakan diuretik
  • Seorang penderita kanker prostat
  • Anda sedang hamil

Mengatasi Sakit Gigi dengan Young Living untuk Sakit Gigi

Cara alami yang bisa Anda lakukan jika ingin meredakan sakit gigi adalah dengan cara menggunakan Young living untuk sakit gigi. Sekedar informasi saja, Young Living adalah perusahaan pemasaran multi-level yang berbasis di Lehi, Utah. Didirikan oleh Donald Gary Young pada tahun 1993, menjual minyak esensial dan produk terkait lainnya.

Salah satu produknya adalah Copaiba Essential Oil yang merupakan minyak esensial yang sangat bisa untuk meredakan berbagai penyakit gigi yang sangat mengganggu Anda.

copaiba esensial oil

Copaiba dengan aroma woodsy lembutnya diwujudkan dari getah pohon Copaifera reticulata Brazil yang didistilasi uap. Essential oil ini mengandung beta-caryophyllene tinggi dan bebauan manis yang unik, yang menolong menjadikan suasana rileks dikala di-diffuse atau diterapkan secara topikal.

Untuk perawatan sakit gigi, caranya cukup mudah, teteskan saja di gusi atau gigi yang bermasalah. Atau Anda bisa mengolesnya saja di luar rahang.