Perut Anda setiap kali Anda memakan sesuatu pasti selalu bekerja. Didalamnya terdapat salah satu organ yang sangat penting, adalah lambung. Secara singkat saja, lambung mencerna makanan dan minuman apa yang Anda konsumsi dengan mengeluarkan yang namanya asam lambung. Namun, terkadang asam lambung dapat diproduksi secara berlebih yang mengakibatkan penyakit asam lambung.

Sebagai informasi tambahan, komponen utama dari asam lambung adalah asam klorida. Lapisan perut Anda secara alami mengeluarkan asam lambung. Sekresi ini dikendalikan oleh hormon dan sistem saraf Anda. Dan, bisa jadi orang-orang menganggap penyakit asam lambung ini adalah maag atau tingkat yang lebih parah lagi adalah GERD.

Saat mengalami penyakit asam lambung, sudah pasti yang akan Anda rasakan adalah beberapa gejala yang tidak menyenangkan dan cenderung membuat Anda kesakitan. Apa penyebabnya? Dan asam lambung naik ini apakah bisa dirasakan ciri-cirinya?

Penyebab Asam Lambung

Ada beberapa kondisi yang dapat menyebabkan asam lambung tinggi. Seringkali, kondisi ini menyebabkan kelebihan produksi hormon gastrin. Gastrin adalah hormon yang memberi tahu perut Anda untuk memproduksi lebih banyak asam lambung.

Beberapa penyebab paling umum termasuk:

Rebound Acid Hypersecretion

H2 blocker adalah jenis obat yang dapat menurunkan asam lambung. Terkadang, orang yang berhenti minum obat ini dapat mengalami peningkatan asam lambung. Ada bukti bahwa ini juga bisa terjadi setelah lepas dari penghambat pompa proton (PPI), meskipun ini kontroversial.

Sindrom Zollinger-Ellison

Dengan kondisi langka ini, tumor yang disebut gastrinoma terbentuk di pankreas dan usus kecil Anda. Gastrinoma menghasilkan gastrin tingkat tinggi, yang menyebabkan peningkatan asam lambung.

Infeksi Helicobacter Pylori

  1. pylori adalah jenis bakteri yang dapat menjajah perut dan menyebabkan bisul. Beberapa orang dengan infeksi H. pylori mungkin juga memiliki asam lambung yang tinggi.

Obstruksi Saluran Keluar Lambung

Ketika jalur yang mengarah dari lambung ke usus kecil tersumbat, hal itu dapat menyebabkan peningkatan asam lambung.

Gagal Ginjal Kronis

Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, orang dengan gagal ginjal atau mereka yang menjalani dialisis dapat menghasilkan tingkat gastrin yang tinggi, yang menyebabkan peningkatan produksi asam lambung.

Penting juga untuk dicatat bahwa terkadang penyebab spesifik asam lambung tinggi tidak dapat diidentifikasi. Ketika penyebab suatu kondisi tidak dapat ditentukan, itu disebut sebagai idiopatik.

Penyebab lainnya yang sangat umum adalah sebagai berikut:

  • Makan dalam porsi besar atau langsung berbaring setelah makan
  • Kelebihan berat badan atau obesitas
  • Makan makanan berat dan berbaring telentang atau membungkuk di pinggang
  • Ngemil menjelang tidur
  • Makan makanan tertentu, seperti jeruk, tomat, coklat, mint, bawang putih, bawang merah, atau makanan pedas atau berlemak
  • Minum minuman tertentu, seperti alkohol, minuman berkarbonasi, kopi, atau teh
  • Merokok
  • Sedang hamil
  • Mengkonsumsi aspirin, ibuprofen, pelemas otot tertentu, atau obat tekanan darah

Gejala Asam Lambung Naik

penyakit asam lambung

Beberapa tanda bahwa Anda mungkin memiliki asam lambung tinggi meliputi:

Ketidaknyamanan Perut

Nyeri perut adalah nyeri yang terjadi antara daerah dada dan panggul. Nyeri perut bisa kram, pegal, tumpul, intermiten atau tajam. Ini juga disebut sakit perut.

Mual atau Muntah

Mual adalah ketidaknyamanan perut dan sensasi ingin muntah. Gejala ini bisa menjadi pemicu muntah isi perut. Kondisi ini memiliki banyak penyebab dan seringkali dapat dicegah.

Muntah adalah pengeluaran isi perut yang kuat. Ini bisa menjadi peristiwa satu kali yang terkait dengan sesuatu yang tidak beres di perut. Muntah berulang dapat disebabkan oleh kondisi medis yang mendasarinya, bisa jadi asam lambung naik, gerd, atau maag.

Kembung

Perut kembung terjadi ketika saluran gastrointestinal (GI) dipenuhi dengan udara atau gas. Kebanyakan orang menggambarkan kembung sebagai perasaan penuh, kencang, atau bengkak di perut. Perut Anda mungkin juga bengkak, keras namun seperti hampa, dan nyeri.

Maag

Sakit maag adalah sensasi terbakar di dada yang sering terjadi dengan rasa pahit di tenggorokan atau mulut. Gejala mulas mungkin bertambah buruk setelah Anda makan banyak atau saat Anda berbaring.

Secara umum, Anda dapat berhasil mengobati gejala sakit maag di rumah. Namun, jika mulas yang sering membuat sulit untuk makan atau menelan, gejala Anda mungkin merupakan tanda dari kondisi medis yang lebih serius.

Diare

Diare ditandai dengan tinja yang encer dan encer atau sering buang air besar. Biasanya berlangsung beberapa hari dan sering menghilang tanpa pengobatan apapun. Diare bisa akut atau kronis.

Diare akut terjadi ketika kondisi berlangsung selama satu sampai dua hari. Anda mungkin mengalami diare akibat infeksi virus atau bakteri. Di lain waktu, bisa jadi karena keracunan makanan yang bisa menyebabkan lambung bermasalah juga.

Nafsu Makan Menurun

Nafsu makan yang berkurang terjadi ketika Anda memiliki keinginan untuk makan yang berkurang. Ini juga dikenal sebagai nafsu makan yang buruk atau kehilangan nafsu makan. Istilah medis untuk ini adalah anoreksia.

Berbagai macam kondisi dapat menyebabkan nafsu makan Anda menurun. Ini berkisar antara penyakit mental dan fisik.

Penurunan Berat Badan yang Tidak dapat Dijelaskan

Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, atau penurunan berat badan tanpa usaha, dapat menjadi penyebab kekhawatiran. Ini mungkin menunjukkan kondisi yang mendasarinya. Termasuk bisa juga gejala asam lambung menjadi naik.

Gejala asam lambung tinggi sangat mirip dengan kondisi pencernaan lainnya.

Itu selalu merupakan ide yang baik untuk menemui dokter Anda jika Anda mengalami gejala pencernaan yang persisten atau berulang. Dokter Anda dapat bekerja dengan Anda untuk membantu mendiagnosis penyebab gejala Anda dan membuat rencana perawatan.

Ciri-ciri Asam Lambung

Saat asam lambung naik, dinding kerongkongan dan mulut bisa mengalami iritasi. Gejala yang awam terjadi merupakan rasa asam di bagian belakang mulut dan sensasi terbakar di dada (heartburn) ini dinamakan penyakit refluksgastroesofagus. Kedua gejala hal yang demikian bisa bertambah parah dikala penderita terbaring atau membungkuk, dan terpenting terjadi setelah makan.

Selain rasa asam di belakang mulut dan heartburn, penyakit asam lambung atau GERD juga memiliki ciri-ciri seperti:

  • Perasaan ada yang mengganjal di kerongkongan, terutama saat menelan.
  • Mudah kenyang
  • Sering bersendawa dan suara menjadi serak
  • Sakit tenggorokan yang tidak kunjung hilang dan sakit saat menelan
  • Mual dan muntah
  • Bau mulut
  • Batuk kronis tanpa dahak, terutama di malam hari

Gejala asam lambung naik atau refluks asam lambung lebih sering terjadi di malam hari, sehingga menimbulkan gangguan tidur.

Efek Samping Penyakit Asam Lambung Naik

penyakit asam lambung gerd

Memiliki kadar asam lambung yang tinggi dapat meningkatkan risiko Anda terkena kondisi kesehatan terkait perut lainnya. Ini termasuk:

Ulkus Peptikum

Ulkus peptikum adalah luka yang dapat berkembang ketika asam lambung mulai menggerogoti lapisan perut Anda.

Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

GERD adalah suatu kondisi di mana asam lambung naik ke kerongkongan Anda.

Pendarahan Gastrointestinal

Ini melibatkan pendarahan di mana saja di saluran pencernaan Anda.

Cara Mengobati Asam Lambung

Jika Anda mengalami gejala GERD, penyakit asam lambung naik, dan maag yang terus berulang-ulang, ada cara yang bisa Anda coba untuk mencoba meredakannya.

Makanlah dengan Perlahan

Ketika perut sangat penuh, bisa terjadi lebih banyak refluks ke kerongkongan. Makanlah secara hemat alias tidak berlebihan. Atur jadwal makan Anda, dan jadwal menyemil Anda.

Hindari Makanan Tertentu

Orang dengan refluks asam pernah diinstruksikan untuk menghilangkan semua makanan kecuali makanan paling hambar dari makanan mereka.

Masih ada beberapa makanan yang lebih mungkin memicu penyakit asam lambung, termasuk mint, makanan berlemak, makanan pedas, tomat, bawang, bawang putih, kopi, teh, cokelat, dan alkohol.

Jika Anda makan salah satu dari makanan ini secara teratur, Anda dapat mencoba menghilangkannya untuk melihat apakah hal itu mengendalikan asam lambung Anda, dan kemudian mencoba menambahkannya kembali satu per satu.

Jangan Minum Minuman Berkarbonasi

Mereka membuat Anda bersendawa, yang mengirimkan asam ke kerongkongan. Perbanyak minum air putih bukan air soda.

Begadang Setelah Makan

Saat Anda berdiri, atau bahkan duduk, gravitasi saja membantu menjaga asam di perut, pada tempatnya. Selesaikan makan tiga jam sebelum Anda tidur. Ini berarti tidak ada tidur siang setelah makan siang, dan tidak ada makan malam atau camilan tengah malam.

Jangan Bergerak Terlalu Cepat

Hindari olahraga berat selama beberapa jam setelah makan. Berjalan-jalan setelah makan malam baik-baik saja, tetapi olahraga yang lebih berat, terutama jika melibatkan membungkuk, dapat mengirim asam ke kerongkongan Anda.

Tidur di Tempat yang Miring

Idealnya, kepala Anda harus 6 hingga 8 inci lebih tinggi dari kaki Anda. Anda dapat mencapai ini dengan menggunakan penambah tempat tidur “ekstra-tinggi” yang menopang kepala tempat tidur Anda. Jangan mencoba membuat irisan dengan menumpuk bantal. Mereka tidak akan memberikan dukungan seperti yang Anda butuhkan.

Menurunkan Berat Badan Jika Memungkinkan

Peningkatan berat badan menyebarkan struktur otot yang mendukung sfingter esofagus bagian bawah, mengurangi tekanan yang menahan sfingter tertutup. Hal ini menyebabkan penyakit asam lambung dan mulas.

Jika Anda Merokok, Berhentilah

Nikotin dapat mengendurkan sfingter esofagus bagian bawah. Nikotin dapat memicu mual-mual karena tubuh mungkin sudah terlalu banyak kemasukan nikotin dan bisa memicu penyakit asam lambung.

Periksa Obat Anda

Beberapa termasuk estrogen pascamenopause, antidepresan trisiklik, dan obat penghilang rasa sakit antiinflamasi dapat mengendurkan sfingter. Sementara yang lain terutama bifosfonat seperti alendronate (Fosamax), ibandronate (Boniva), atau risedronate (Actonel), yang digunakan untuk meningkatkan kepadatan tulang dapat mengiritasi kerongkongan.

Jika langkah-langkah ini tidak efektif atau jika Anda mengalami sakit parah atau kesulitan menelan, temui dokter Anda untuk menyingkirkan penyebab lainnya. Anda mungkin juga memerlukan obat untuk mengontrol refluks bahkan saat Anda mengejar perubahan gaya hidup.

Pantangan Asam Lambung

Bagi Anda yang sudah memiliki penyakit asam lambung seperti maag atau GERD, ada beberapa pantangan yang harus Anda ketahui. Mungkin pantangan untuk penyakit asam lambung akan cenderung ke makanan karena memang, makanan yang salah dapat memicu terjadinya penyakit Anda menjadi kambuh.

Cokelat

Berita buruk bagi pecinta cokelat: Cokelat tampaknya menyebabkan lebih banyak asam lambung naik daripada makanan lainnya. Ini adalah faktanya:

  1. Cokelat mengandung kafein dan stimulan lain seperti theobromine, yang menyebabkan refluks
  2. Makanan ini memiliki kandungan tinggi akan lemak, dan lemak menyebabkan refluks
  3. Cokelat juga mengandung kakao yang tinggi, dan kakao menyebabkan refluks

Secara teoritis, cokelat hitam tidak seburuk cokelat susu tinggi lemak, tapi jika ingin berkata jujur, semua cokelat buruk untuk Anda yang memiliki penyakit asam lambung.

Soda dan Minuman Berkarbonasi Lain

Soda dan minuman berkarbonasi lainnya adalah beberapa penyebab utama refluks asam. Gelembung karbonasi mengembang di dalam perut, dan peningkatan tekanan berkontribusi terhadap refluks. Soda dengan kafein dan yang bersifat asam (hampir semuanya) bahkan lebih buruk.

Dari minuman soda yang diuji, semua minuman berkarbonasi bisa menjadi masalah, jadi saran paling tepat adalah untuk tidak minum sepenuhnya untuk menghindari asam lambung tinggi.

Gorengan

Makanan yang digoreng adalah satu-satunya penyebab refluks yang paling dikenal. Ini juga merupakan makanan yang paling sering dikaitkan dengan mulas, yaitu nyeri dada akibat refluks esofagus.

Alkohol

Bir, minuman keras, dan anggur diyakini berkontribusi terhadap refluks. Banyak minuman beralkohol tidak terlalu asam. Namun, alkohol diyakini mengendurkan katup di bagian bawah kerongkongan (tempat ia bergabung dengan perut), yang menyebabkan refluks.

Hindari jika Anda bisa; jika tidak, minumlah hanya satu koktail atau segelas anggur sehari, dan hindari campuran asam seperti jus jeruk atau soda.

Produk Susu Tinggi Lemak

Semua makanan berlemak tinggi menyebabkan refluks. Tidak ada alasan untuk percaya bahwa satu mentega atau keju tinggi lemak lebih baik daripada yang lain dalam hal ini. Jika Anda memiliki refluks dan kebiasaan keju yang serius, sesuatu harus diberikan.

Gunakan sedikit makanan ini sebagai penyedap, tetapi bukan sebagai bahan utama. Rendah lemak lebih baik daripada tanpa lemak.

Daging Tinggi Lemak

Refluks asam disebabkan oleh potongan daging berlemak tinggi seperti; sapi, babi, domba yang bertahan lebih lama di perut dan meningkatkan kemungkinan refluks asam.

Cobalah mengurangi potongan daging tanpa lemak dan makan hanya sekali seminggu.

Kafein

Secangkir kopi atau espresso sehari boleh-boleh saja, tetapi orang yang minum kopi sepanjang hari mengalami refluks jika mereka belum meminumnya.

Cobalah beralih ke chamomile, yang merupakan teh herbal terbaik, atau Anda dapat minum satu cangkir teh hijau sehari jika diseduh dengan ringan.

Pantangan Pola Makan

Selain pantangan tentang apa saja yang tidak boleh atau mungkin menguranginya untuk penderita penyakit asam lambung, ada beberapa hal yang perlu menjadi perhatian juga, yaitu untuk pola makan.

Berikut ini adalah beberapa pantangan pola makan yang perlu Anda ketahui.

Langsung Tidur Sesudah Makan

Saran untuk tak makan terlalu dekat dengan waktu tidur memang terbukti benar adanya. Ini, terjadi ketika Anda segera tidur sesudah makan, tubuh tak mempunyai waktu yang cukup untuk mencerna makanan.

Alih-alih merasa kenyang, makanan yang telah dikonsumsi justru kembali naik ke kerongkongan bersama dengan asam dari dalam lambung. Hal ini yang kemudian memicu gejala maag bersamaan dengan asam lambung naik.

Makan dengan Porsi yang Banyak

Makan dalam porsi yang banyak memang mengenyangkan. Tapi, kebiasaan ini terbukti dapat menjadi pantangan dalam mengkonsumsi makanan pada saat mengalami asam lambung naik.

Pada saat perut terisi penuh oleh makanan, lambung akan meregang. Peregangan ini dapat memberikan tekanan yang kuat pada otot di katup tenggorokan komponen bawah.

Posisi katup yang seharusnya tertutup malahan terbuka secara tiba-tiba, sehingga dapat menyebabkan asam lambung naik dengan cepat. Itu sebabnya, penderita maag amat direkomendasikan untuk makan sedikit-sedikit, melainkan sering kali melakukannya