Memilih dr spesialis jantung atau cardiologist bukanlah sembarang memilih. Ada berbagai hal yang harus menjadi pertimbangan Anda untuk memilih ahli jantung. Karena yang kita tahu, bahwasannya berbagai penyakit jantung memang bukanlah penyakit yang remeh. Penanganannya harus tepat, cepat, dan akurat demi mendapatkan hasil yang maksimal demi kesehatan Anda juga.

Biasanya, para dokter spesialis jantung ini berada di rumah sakit spesialis jantung. Mereka sangat jarang untuk membuka praktek secara pribadi karena untuk melakukan pengecekan kondisi jantung memerlukan alat-alat yang kompleks.

Ada baiknya sekarang Anda mengehtahui tentang berbagai hal mengenai dr spesialis jantung dan juga kapankah seharusnya Anda pergi ke dokter spesialis jantung.

Apa Itu dr Spesialis Jantung

Sebelum mengenal tentang dr spesialis jantung, mungkin mengerti terlebih dahulu terkait dengan kardiologi ada pentingnya.

Kardiologi adalah cabang ilmu kedokteran yang mempelajari dan mengobati gangguan sistem kardiovaskular, khususnya jantung, vena, dan arteri. Dianggap sebagai sub-spesialisasi dalam penyakit dalam, ia berfokus pada diagnosis dan pengobatan kondisi kardiovaskular yang berkisar dari cacat bawaan hingga penyakit jantung termasuk gagal jantung kongestif dan penyakit arteri koroner.

dokter-jantung

Sementara itu, ahli jantung adalah dokter spesialis kardiologi dan bertanggung jawab atas manajemen medis berbagai penyakit jantung. Mereka melakukan dan menafsirkan tes diagnostik dan melakukan prosedur intervensi termasuk angioplasti. Mereka berbeda dengan ahli bedah jantung yang melakukan prosedur invasif seperti operasi dada dan jantung.

Apa yang Dilakukan dr Spesialis Jantung

Berikut ini adalah penyakit yang merupakan hasil diagnosis dan mendapatkan perawatan oleh ahli jantung meliputi:

  • Penyakit kardiovaskular termasuk aterosklerosis, aneurisma, trombosis vena dalam, varises, dan vaskulitis
  • Cacat jantung bawaan
  • Masalah sirkulasi koroner termasuk sindrom koroner akut (ACS), angina pektoris (iskemia), aterosklerosis (penumpukan plak di pembuluh darah), penyakit jantung koroner, infark miokard dan restenosis (penyempitan arteri koroner)
  • Gangguan pada katup jantung termasuk katup aorta, mitral, pulmonal, dan trikuspid
  • Masalah pada miokardium (otot jantung) seperti kardiomiopati (kerusakan miokardium) dan ruptur miokard
  • Gangguan perikardium (lapisan luar jantung) termasuk efusi perikardial, efusi perikardial, dan perikarditis.
  • Masalah yang berhubungan atau menyebabkan henti jantung, yang meliputi asistol (tidak adanya aktivitas listrik), takikardia ventrikel tanpa nadi (tidak ada denyut nadi), dan fibrilasi ventrikel
  • Gagal jantung
  • Tumor primer jantung
  • Hipertrofi ventrikel (kiri dan kanan)

Spesialis Lain dari Kardiologi

Ada beberapa sub-spesialisasi dalam kardiologi, yang meliputi:

Kardiologi Nuklir

Hal ini berfokus pada mendiagnosis penyakit kardiovaskular dengan benar menggunakan pencitraan infark, pencitraan planar, pencitraan perfusi miokard, dan SPECT (single photon emission computed tomography).

Kardiologi Intervensi

Penelitian yang melibatkan penggunaan teknik berbasis kateter intravaskular dalam mengobati penyakit arteri koroner, kondisi jantung dan katup bawaan. Ahli jantung intervensi melakukan koreksi kelainan jantung bawaan, valvuloplasti, trombektomi koroner, dan angioplasti.

Ekokardiografi

Sub-spesialis ini melibatkan penggunaan mesin yang dilengkapi dengan teknologi ultrasound untuk membuat gambar ruang jantung, katup, dan struktur di sekitarnya. Ekokardiografi sangat perlu untuk mengidentifikasi infeksi dan kelainan struktural katup jantung.

Elektrofisiologi Jantung

Spesialis lain yang melibatkan penelitian tentang mekanisme arus listrik yang terjadi di otot jantung untuk menentukan kesehatan jantung. Tes elektrofisiologi mengukur sinyal listrik di jantung dan mendiagnosis irama jantung abnormal (aritmia) dan detak jantung yang dipercepat (takikardia).

Syarat Menjadi dr Spesialis Jantung

Seperti dokter spesialis pada umumnya, dr spesialis jantung juga harus melewati fellowship untuk menjadi seorang dokter spesialis jantung. Seorang dokter harus menerima tiga tahun pelatihan penyakit dalam setelah sekolah kedokteran. Ini berarti memerlukan total 10 tahun pendidikan kedokteran untuk berlatih kardiologi.

Selama fellowship, seorang ahli jantung menerima pelatihan intensif dan khusus selama tiga tahun dan ia memerlukan pelatihan dan berlatih tentang cara mengevaluasi, mendiagnosis, dan mengobati berbagai kondisi jantung akut dan kronis dengan benar.

Program pelatihan meliputi anatomi kardiovaskular, fisiologi, metabolisme dan biologi molekuler, serta farmakologi kardiovaskular yang mencakup obat resep, metabolisme, indikasi dan efek samping. Ahli jantung juga menerima pelatihan intensif dalam patologi kardiovaskular, biostatistik, dan epidemiologi.

Ahli jantung memperoleh pengetahuan dan kompetensi dalam melakukan serta menafsirkan prosedur termasuk pemeriksaan fisik, kardioversi, kateterisasi jantung, penyisipan dan pengelolaan alat pacu jantung, dan rehabilitasi kardiovaskular. Mereka juga memperoleh keterampilan serta mempelajari teknik untuk mengelola penyakit arteri koroner, hipertensi, aritmia, kardiomiopati, perikardial, penyakit katup dan jantung paru, antara lain.

Setelah pelatihan selesai, dokter kemudian melakukan pemeriksaan kardiologi dan mendapatkan pengawasan oleh badan khusus yang memang menjadi pengawas lolos tidaknya dokter tersebut untuk dinyatakan sebagai dr spesialis jantung.

Apa yang Didapat Saat Melakukan Pemeriksaan ke dr Spesialis Jantung

Ahli jantung Anda pertama-tama akan meninjau riwayat kesehatan Anda dan melakukan pemeriksaan fisik menyeluruh yang mencakup pemeriksaan tekanan darah, berat badan, pernapasan, dan detak jantung. Tergantung pada gejala Anda, tes tambahan dapat dilakukan termasuk:

  • Tes Darah: Untuk menyingkirkan kondisi kesehatan atau penyakit lainnya
  • Ekokardiogram: Tes untuk memvisualisasikan struktur dan fungsi jantung
  • Tes stress: Untuk mengukur kinerja jantung dan keterbatasannya
  • EKG rawat jalan: Untuk memeriksa irama jantung yang tidak normal
  • Kateterisasi Jantung: Tes di mana tabung kecil ditempatkan di dekat jantung untuk merekam impuls listrik
  • Pencitraan resonansi magnetik kardiovaskular (MRI): Menentukan kelainan pada fungsi mekanis jantung
  • Pemantauan Holter: Mesin EKG portabel untuk terus memantau fungsi jantung selama periode tertentu
  • Elektrokardiografi: Untuk mengukur aktivitas listrik jantung

Hasil tes kemudian ditafsirkan untuk menentukan diagnosis yang akurat dan merekomendasikan rencana perawatan yang paling tepat untuk meredakan gejala. Ahli jantung mungkin menyarankan diet yang tepat, rehabilitasi jantung, teknik intervensi dan perubahan gaya hidup untuk mencegah timbulnya lebih lanjut atau memburuknya kondisi pembuluh darah.

Untuk kondisi gejala yang lebih serius, ahli jantung mungkin menyarankan Anda untuk menemui ahli bedah kardiovaskular jika perawatan invasif adalah hal yang perlu.

Bagaimana Memilih dr Spesialis Jantung yang Benar

Mungkin, memilih dr spesialis jantung adalah hal yang sudah pasti sangat penting. Dokter yang baik akan mengarahkan kepada Anda pengobatan yang benar, tindakan yang benar, dengan pendekatan yang mudah.

dr spesialis jantung-2

Berikut ini adalah bagaimana bisa menyebut dr spesialis jantung mendapatkan predikat yang bagus:

Apakah Dokter Anda Berbicara Mudah Dipahami?

Ahli jantung memiliki kedalaman pengetahuan yang luar biasa tentang penyakit jantung, henti jantung, aritmia, dan penyakit lain yang berdampak pada sistem peredaran darah manusia. Dokter terbaik mampu menerjemahkan topik rumit ini ke dalam bahasa sehari-hari yang teratur.

Dokter jantung yang tampaknya tidak mampu atau tidak mau memberikan klarifikasi kemungkinan tidak cocok untuk Anda. Pertanyaan pasien harus selalu mendapatkan jawaban dengan langsung dan jelas. Carilah ahli jantung yang menciptakan ruang terbuka dan saling menghormati yang memungkinkan Anda merasa nyaman mengajukan pertanyaan.

Siapa yang Direkomendasikan Asuransi Anda?

Mungkin ini terdengar aneh, namun pihak asuransi kesehatan Anda memiliki rujukan dokter spesialis jantung yang bagus untuk Anda.

Banyak orang menerima rujukan ke ahli jantung setelah membuat janji awal dengan dokter perawatan primer mereka. Meskipun rinciannya berbeda-beda menurut rencana asuransi, sebagian besar perusahaan asuransi memiliki jaringan penyedia pilihan.

Meskipun ini tidak selalu memastikan kualitas dokter, ini adalah tempat yang sangat baik untuk mulai mencari spesialis jantung (apalagi, banyak perusahaan asuransi tidak akan menanggung dokter di luar jaringan dengan tarif yang sama dengan spesialis dalam jaringan mereka).

Apakah dr Spesialis Jantung Anda Bersertifikat?

Setelah menyelesaikan pelatihan mereka, para ahli jantung menyelesaikan proses sertifikasi untuk menunjukkan keahlian mereka di bidang kedokteran tertentu. Saat memilih dokter jantung, carilah yang sudah mendapatkan sertifikasi nasional bahkan internasional. Hal ini menunjukkan bahwa dokter telah membuktikan ia memiliki pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang sekiranya perlu untuk perawatan pasien yang prima.

Bergantung pada bidang spesialisasi khusus ahli jantung, sertifikasi tambahan dapat diminta. Misalnya, spesialis jantung dapat menerima sertifikasi dewan di Kardiologi Nuklir, Elektrofisiologi Jantung Klinis, Penyakit Kardiovaskular, atau Kedokteran Kardiovaskular.

Apakah Dokter Jantung Anda Berfokus pada Pengobatan Pencegahan?

Meskipun beberapa pasien menemui dr spesialis jantung karena penyakit jantung atau stroke yang serius, yang lain mengunjungi dokter karena faktor risiko seperti tekanan darah tinggi atau kolesterol tinggi.

Seorang dokter yang baik tidak hanya berfokus pada intervensi bedah atau solusi farmakologis (walaupun ini sering kali sesuai atau perlu secara medis). Faktor gaya hidup, seperti diet, manajemen berat badan, olahraga, dan pengurangan stress adalah area penting lainnya untuk intervensi. Carilah dokter jantung yang berspesialisasi dalam pencegahan penyakit jantung, serta diagnosis dan pengobatannya.

Kapan Seharusnya ke dr Spesialis Jantung

Jantung Anda adalah satu otot yang bekerja keras, berdetak lebih dari 100.000 kali sehari. Penting untuk melakukan perawatan preventif terhadap organ penting ini.

Penyakit jantung adalah penyebab utama kematian terbanyak di seluruh dunia. Bagi orang yang tidak memiliki penyakit jantung, mungkin sulit untuk mengetahui kapan harus menemui dr spesialis jantung. Berikut adalah 10 alasan untuk bertemu dan konsultasi dengan seorang dokter spesialis jantung.

Mengalami Nyeri Dada.

Nyeri dada adalah salah satu tanda khas dari masalah jantung. Meskipun ada penyebab lain dari nyeri dada yang tidak berhubungan dengan jantung, tekanan dada yang terjadi atau memburuk dengan aktivitas sangat mengkhawatirkan, karena ini bisa menjadi tanda bahwa jantung mungkin tidak mendapatkan cukup darah.

Seorang ahli jantung dapat membantu menentukan penyebab dan rencana perawatan yang tepat. Nyeri dada juga bisa menjadi tanda serangan jantung, yang merupakan keadaan darurat yang mengancam jiwa. Ketahui tanda-tandanya dan hubungi pihak rumah sakit jantung untuk mendapatkan pertolongan pertama secara sigap.

Memiliki Tekanan Darah Tinggi.

Tekanan darah adalah kekuatan darah yang mendorong dinding arteri. Tekanan darah yang meningkat secara kronis menyebabkan jantung bekerja lebih keras untuk mengedarkan darah, dan meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke.

Mengalami Sesak Napas, Palpitasi Atau Pusing.

Seorang dr spesialis jantung dapat menentukan apakah kondisi jantung adalah penyebabnya. Gejala-gejala ini mungkin merupakan tanda detak jantung yang tidak normal atau penyakit arteri koroner.

Menderita Diabetes.

Ada korelasi kuat antara penyakit kardiovaskular dan diabetes. Gula darah yang tidak terkontrol dengan baik mempengaruhi fungsi pembuluh darah Anda dan sangat meningkatkan risiko Anda terkena penyakit arteri koroner. Seorang ahli jantung dapat bekerja dengan dokter perawatan primer Anda dan membantu menentukan strategi pengobatan atau pencegahan apa yang dapat menurunkan risiko Anda.

Memiliki Riwayat Merokok.

Merokok adalah salah satu faktor risiko utama penyakit jantung yang dapat dicegah dan dapat berkontribusi pada tekanan darah tinggi dan risiko kanker. Dapatkan tips untuk berhenti.

Memiliki Riwayat Kolesterol Tinggi.

Kolesterol adalah zat lemak yang ditemukan di sejumlah makanan, dan juga dibuat oleh hati Anda. Kolesterol tinggi dapat berkontribusi pada plak di arteri. Salah satu cara untuk menurunkan kolesterol adalah dengan makan makanan yang sehat.

Dokter Anda mungkin meresepkan obat untuk mengobati kolesterol yang juga membantu menurunkan risiko serangan jantung. Bicaralah dengan dr spesialis jantung Anda tentang makanan sehat jantung dan pantau kolesterol Anda untuk mengurangi kemungkinan penyakit jantung.

Memiliki Penyakit Ginjal Kronis.

Jika ginjal Anda tidak berfungsi dengan baik, risiko penyakit jantung meningkat. Penyakit ginjal terkait dengan tekanan darah tinggi dan penyakit arteri. Seorang spesialis jantung dapat mendiskusikan bagaimana kondisi Anda mempengaruhi jantung Anda dan membantu Anda mengurangi risiko penyakit jantung.

Memiliki Riwayat Keluarga Penyakit Jantung.

Beberapa jenis penyakit jantung bisa bersifat genetik. Jika seorang kerabat menderita penyakit jantung dini (di bawah usia 55 tahun pada pria dan 65 tahun pada wanita), maka ahli jantung dapat membantu menentukan bagaimana hal ini memengaruhi risiko Anda, dan dapat memesan pengujian atau merekomendasikan strategi pencegahan.

Memiliki Penyakit Arteri Perifer.

Arteri adalah pembuluh darah yang mengantarkan darah kaya oksigen dari jantung ke seluruh tubuh Anda. Jika Anda telah mengetahui penyakit di arteri lain, seperti arteri kaki atau pembuluh darah besar ke otak (arteri karotis), Anda lebih mungkin juga memiliki penyakit arteri koroner. Seorang ahli jantung dapat mendiskusikan apakah pengujian lain diperlukan serta pilihan pengobatan.

Tidak Aktif dan Berencana untuk Memulai Rutinitas Olahraga.

Olahraga memiliki sejumlah manfaat kesehatan, dan memainkan peran kunci dalam pencegahan dan pengobatan penyakit jantung. Namun, kondisi jantung tertentu dapat membuat olahraga menjadi tidak aman.

Jika Anda mempertimbangkan cara latihan baru setelah tidak aktif, atau memiliki sejumlah faktor risiko penyakit jantung seperti yang tercantum di atas, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda terlebih dahulu. Seorang pelari maraton professional pun memuji langkah ini dengan menyelamatkan hidupnya daripada mengalami hal yang tidak mengenakkan untuk dirinya.

RS Jantung di Indonesia Terbaik

Jika Anda ingin menemui dan berkonsultasi tentang kesehatan jantung Anda, ada baiknya untuk memeriksakan atau berkonsulasi ke RS spesialis jantung.

Di Indonesia sendiri, terdapat 2 rumah sakit spesialis jantung yang mendapatkan pengakuan sebagai rumah sakit ahli jantung yang memiliki predikat bagus dan menjadi rujukan utama bagi seorang pengidap penyakit jantung.

RS Jantung Harapan Kita

RS Jantung Harapan Kita BPJS adalah yang utama, karena ia adalah rumah sakit nasional yang menerima pengobatan dengan menggunakan BPJS. Rumah sakit ini sudah berdiri dan resmi sejak 9 November 1985.

dr spesialis jantung harapan kita

Beralamatkan di Jl. S. Parman kavling 87 Slipi, Jakarta Barat, RS Jantung Harapan Kita BPJS memiliki layanan dan fasilitas sebagai berikut:

  • Aritmia.
  • Bedah jantung dewasa.
  • Bedah jantung anak.
  • External Counter Pulsation (ECP).
  • Intervensi non bedah.
  • Pelayanan Paliatif.
  • Vaskular.

RS Jantung Binawaluya

RS Jantung Binawaluya adalah rumah sakit spesialis jantung swasta pertama di Indonesia yang menangani penyakit jantung bawaan.

dr spesialis jantung binawaluya

Rumah sakit jantung yang beralamatkan di 11, Jl. TB Simatupang No.71, RW.5, Susukan, Kec. Ciracas, Kota Jakarta Timur, Daerah Khusus Ibukota Jakarta ini memiliki fasilitas dan layanan sebagai berikut:

  • Kateterisasi / Angiografi Koroner.
  • PTCA (Percutaneous Transluminal Coronary Angioplasty)
  • Elektrofisiologi.
  • Ablasi Konvensional.
  • Ablasi 3 Dimensi.
  • BMV (Balloon Mitral Valvuloplasty).
  • BPV (Balloon Pulmonal Valvuloplasty).
  • Pemasangan Pacemaker, CRT, ICD.
  • Pemasangan Stent Aorta.
  • Operasi Bedah Jantung (Bypass, Penyakit Jantung Katup, dan Penyakit Jantung Bawaan).
  • Pemasangan ASO, ADO, AVO.