Pelajari dari Sekarang Cara Mencegah Kanker Ovarium

Bagi sebagian besar orang, bahkan bukan sebagian besar lagi, namun semuanya tentunya sudah tidak asing lagi dengan yang namanya penyakit kanker. Penyakit yang sangat merugikan ini memang tidak semuanya nampak secara fisik, namun efek yang ditimbulkannya sangatlah besar bagi tubuh sehingga sangat bisa menjadikan sel kekebalan tubuh terus menurun apabila telat penaganannya. Salah satu kanker yang berbahaya adalah kanker ovarium, Anda para wanita harus tahu cara mencegah kanker ovarium.

Bukan berarti ini adalah hanya tanggung jawab Wanita saja yang harus mengerti apa itu kanker ovarium dan cara pencegahannya, namun juga bagi para pria yang sudah memiliki istri pun juga perlu tahu penyakit kanker yang satu ini.

Mari kita ulas secara menyeluruh bagaimana cara mencegah kanker ovarium yang baik dan benar!

Apa Itu Kanker

Kanker adalah penyakit di mana beberapa sel tubuh tumbuh tak terkendali dan menyebar ke bagian lain dari tubuh.

cara-mencegah-kanker-ovarium

Kanker dapat dimulai hampir di mana saja di tubuh manusia, yang terdiri dari triliunan sel. Biasanya, sel manusia tumbuh dan berkembang biak (melalui proses yang disebut pembelahan sel) untuk membentuk sel-sel baru sesuai kebutuhan tubuh. Ketika sel-sel menjadi tua atau rusak, mereka mati, dan sel-sel baru menggantikannya.

Terkadang proses yang teratur ini rusak, dan sel-sel abnormal atau rusak tumbuh dan berkembang biak ketika seharusnya tidak. Sel-sel ini dapat membentuk tumor, yang merupakan gumpalan jaringan. Perlu diketahui, tumor bisa bersifat kanker atau tidak bersifat kanker (jinak).

Tumor kanker menyebar ke, atau menyerang jaringan yang ada di dekatnya dan dapat melakukan perjalanan ke tempat yang jauh di dalam tubuh untuk membentuk tumor baru (proses yang disebut metastasis). Tumor kanker juga bisa disebut tumor ganas. Banyak kanker membentuk tumor padat, tetapi kanker darah, seperti leukemia, umumnya tidak.

Tumor jinak tidak menyebar ke, atau menyerang, jaringan di dekatnya. Saat diangkat, tumor jinak biasanya tidak tumbuh kembali, sedangkan tumor kanker terkadang tumbuh kembali. Namun, tumor jinak terkadang bisa cukup besar. Beberapa dapat menyebabkan gejala serius atau mengancam jiwa, seperti tumor jinak di otak.

Apa Itu Kanker Ovarium

Sebelum membahas tentang cara pencegahan kanker ovarium, tentunya Anda harus tahu terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan kanker ovarium.

Kanker ovarium adalah pertumbuhan sel-sel yang terbentuk di ovarium. Sel-sel berkembang biak dengan cepat dan dapat menyerang dan menghancurkan jaringan tubuh yang sehat.

Sistem reproduksi wanita mengandung dua ovarium, satu di setiap sisi rahim. Ovarium, masing-masing seukuran almond yang dapat menghasilkan telur (ovum) serta hormon estrogen dan progesteron.

Jenis Kanker ovarium

Terdapat beberapa jenis sel tempat kanker dimulai menentukan jenis kanker ovarium yang Anda miliki dan membantu dokter Anda menentukan perawatan mana yang terbaik untuk Anda. Jenis kanker ovarium meliputi:

  1. Kanker ovarium epitel. Jenis ini adalah yang paling umum. Ini mencakup beberapa subtipe, termasuk karsinoma serosa dan karsinoma mucinous.
  2. Tumor stroma. Bernjolan yang langka ini biasanya didiagnosis pada tahap lebih awal daripada kanker ovarium lainnya.
  3. Tumor sel germinal. Kanker ovarium langka ini cenderung terjadi pada usia yang lebih muda.

Gejala Kanker Ovarium

Sebenarnya, gejala kanker ovarium ini dibagi menjadi dua, yaitu gejala utama dan juga ada yang merupakan gejala utama disertai dengan gejala lanjutan.

Gejala utama

Gejala kanker ovarium yang paling umum adalah:

  • Merasa terus-menerus kembung
  • Perut buncit
  • Ketidaknyamanan di perut atau daerah panggul Anda
  • Merasa cepat kenyang saat makan, atau kehilangan nafsu makan
  • Perlu buang air kecil lebih sering atau lebih mendesak dari biasanya

Gejala lainnya

Gejala lain dari kanker ovarium dapat meliputi:

  • Gangguan pencernaan terus-menerus atau merasa sakit
  • Rasa sakit saat berhubungan seks
  • Perubahan kebiasaan buang air besar Anda
  • Sakit punggung
  • Merasa lelah sepanjang waktu
  • Penurunan berat badan yang tidak disengaja dan secara drastic

Penyebab Kanker Ovarium

Sampai sekarang ini, masih belum jelas apa yang menjadi penyebab kanker ovarium. Walaupun memang, beberapa dokter spesialis sudah dapat mengidentifikasi hal-hal apa saja yang dapat meningkatkan resiko terjadinya kanker ovarium.

Dokter tahu bahwa kanker ovarium dimulai ketika sel-sel di dalam atau di dekat ovarium mengalami perubahan (mutasi) dalam DNA mereka. DNA sel berisi instruksi yang memberi tahu sel apa yang harus dilakukan.

Perubahan memberitahu sel untuk tumbuh dan berkembang biak dengan cepat, menciptakan massa (tumor) sel kanker. Sel-sel kanker terus hidup ketika sel-sel sehat akan mati. Mereka dapat menyerang jaringan di dekatnya dan memutuskan tumor awal untuk menyebar (bermetastasis) ke bagian lain dari tubuh.

Faktor Akibat Kanker Ovarium

Walaupun memang sampai sekarang ini masih menjadi sebuah penelitian tingkat lanjut, dari beberapa yang mengalami kanker ovarium terdapat beberapa faktor. dimana faktor-faktor ini dapat memicu adanya kanker ovarium.

Bertambahnya Usia

Risiko kanker ovarium meningkat seiring bertambahnya usia, dengan sebagian besar kasus terjadi setelah menopause.

Sekitar 8 dari setiap 10 wanita yang didiagnosis dengan kanker ovarium berusia di atas 50 tahun, tetapi beberapa jenis kanker ovarium yang langka dapat terjadi pada wanita yang lebih muda.

Riwayat Keluarga dan Gen

Anda lebih mungkin terkena kanker ovarium jika Anda memiliki riwayat penyakit ini di keluarga Anda, terutama jika kerabat dekat (saudara perempuan atau ibu) pernah mengidapnya.

Terkadang ini mungkin karena Anda mewarisi versi gen yang salah yang disebut BRCA1 atau BRCA2. Ini meningkatkan risiko Anda terkena kanker ovarium dan payudara.

Tetapi memiliki kerabat dengan kanker ovarium tidak berarti Anda pasti memiliki gen yang salah. Hanya sekitar 1 dari setiap 10 kanker ovarium yang diperkirakan disebabkan oleh 1 dari gen ini.

Terapi Penggantian Hormon (HRT)

Telah disarankan bahwa mengambil terapi penggantian hormon (HRT) dapat meningkatkan risiko kanker ovarium. Tetapi penelitian yang melihat hal ini sejauh ini memiliki hasil yang bertentangan.

Diperkirakan bahwa jika ada peningkatan kasus kanker ovarium pada wanita yang memakai HRT, risikonya sangat kecil.

Setiap peningkatan risiko kanker ovarium diperkirakan menurun setelah Anda berhenti menggunakan HRT.

Endometriosis

Penelitian telah menunjukkan bahwa wanita dengan endometriosis mungkin lebih mungkin untuk mengembangkan kanker ovarium.

Pada endometriosis, sel-sel yang biasanya melapisi rahim tumbuh di tempat lain di tubuh, seperti di ovarium atau perut.

Sel-sel ini masih berperilaku seolah-olah mereka berada di dalam rahim, termasuk pendarahan selama periode. Tapi karena tidak ada cara bagi pendarahan untuk meninggalkan tubuh, itu menjadi terperangkap dan menyebabkan rasa sakit di daerah yang terkena.

Faktor lain

Hal-hal lain yang dapat meningkatkan risiko kanker ovarium meliputi:

  1. Kelebihan berat badan atau obesitas – menurunkan berat badan melalui olahraga teratur dan diet sehat dapat membantu menurunkan risiko Anda
  2. Merokok – berhenti merokok dapat membantu mengurangi risiko kanker ovarium dan banyak masalah kesehatan serius lainnya
  3. Paparan asbes – bahan keputihan yang digunakan pada bangunan untuk isolasi, lantai dan atap di masa lalu, tetapi tidak lagi digunakan
  4. Menggunakan bedak – beberapa penelitian telah menyarankan bahwa menggunakan bedak di antara kaki Anda dapat meningkatkan risiko kanker ovarium, tetapi bukti untuk ini tidak konsisten dan setiap peningkatan risiko kemungkinan sangat kecil

Yang Harus Dilakukan Jika Bergejala Kanker Ovarium

Kita tidak mungkin tahu, apakah gejala yang kita alami ini merupakan gejala yang memang karena adanya kanker yang ada di ovarium. Untuk lebih jelasnya, tentunya ada beberapa hal yang harus Anda lakukan jika memang merasa ada gejala yang sama untuk kanker ovarium.

Yang paling pasti, adalah Anda mengkonsultasikannya terlebih dahulu kepada dokter umum. Mereka dapat melakukan beberapa tes awal dan Anda mungkin juga memerlukan tes lebih lanjut di rumah sakit.

Kunjungi Dokter Umum

Seorang dokter umum dapat:

  1. Tanyakan tentang gejala dan kesehatan umum Anda
  2. Rasakan perut Anda dengan lembut untuk memeriksa apakah ada pembengkakan atau benjolan
  3. Lakukan pemeriksaan yang lebih lanjut
  4. Tanyakan apakah ada riwayat kanker ovarium atau payudara dalam keluarga Anda
  5. Ambil sampel darah – ini akan dikirim ke laboratorium dan diperiksa untuk zat yang disebut CA125

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin langsung dirujuk ke rumah sakit spesialis (biasanya dokter kandungan) untuk pemeriksaan lebih lanjut tanpa pemeriksaan darah.

Tes Darah (Tes CA125)

Jika dokter menganggap gejala Anda mungkin disebabkan oleh kanker ovarium, mereka akan merekomendasikan tes darah untuk memeriksa zat yang disebut CA125.

CA125 diproduksi oleh beberapa sel kanker ovarium. Tingkat CA125 yang tinggi dalam darah Anda bisa menjadi tanda kanker ovarium.

Tetapi peningkatan kadar CA125 tidak berarti Anda pasti menderita kanker, karena hal itu juga dapat disebabkan oleh kondisi lain seperti endometriosis, fibroid, dan bahkan kehamilan.

Jika tes menunjukkan CA125 tingkat tinggi, Anda akan dirujuk untuk pemindaian untuk memeriksa kemungkinan penyebabnya.

Terkadang kadar CA125 Anda bisa normal pada tahap awal kanker ovarium. Jika Anda memiliki hasil tes darah yang normal tetapi gejala Anda tidak membaik, kembalilah ke dokter umum karena Anda mungkin perlu diuji ulang.

Ultrasound Scan

Dokter umum akan mengatur agar Anda melakukan ultrasound scan jika tes darah menunjukkan bahwa Anda mungkin menderita kanker ovarium.

Ultrasound scan adalah jenis scanning atau pemindaian di mana gelombang suara frekuensi tinggi digunakan untuk membuat gambar bagian dalam tubuh Anda.

Ada 2 cara yang bisa dilakukan:

USG Perut

Perangkat kecil yang disebut probe ultrasound dipindahkan di atas perut Anda untuk membuat gambar ovarium Anda.

USG Transvaginal

Pemeriksaan ultrasound dimasukkan ke dalam vagina Anda untuk membuat gambaran ovarium yang lebih jelas.

Pemindaian dapat menunjukkan perubahan pada ovarium Anda yang dapat disebabkan oleh kanker atau masalah lain seperti endometriosis atau penumpukan cairan.

Jika ditemukan kelainan, Anda akan dirujuk ke spesialis untuk pemeriksaan lebih lanjut guna memastikan penyebabnya.

Tes Lebih Lanjut

Tes berikut dapat dilakukan oleh spesialis di rumah sakit untuk mengkonfirmasi atau menyingkirkan kanker ovarium:

CT Scan

Ini adalah jenis pemindaian di mana beberapa sinar-X diambil dari sudut yang berbeda untuk membuat gambar detail ovarium Anda, rontgen dada juga untuk memeriksa apakah kanker telah menyebar ke paru-paru Anda.

Biopsi Jarum

Jarum masuk melalui perut Anda untuk mengambil sampel sel ovarium, atau cairan dari sekitar ovarium, sehingga dapat peneliti dapat memeriksa untuk kanker.

Laparoskopi

Akan ada proses penyayatan kecil di perut Anda dan tabung tipis dengan kamera di ujungnya masuk, sehingga indung telur Anda dapat terperiksa; sampel jaringan kecil juga dapat diambil untuk pengujian.

Jika kanker ovarium ketemu, tes ini juga dapat membantu menentukan seberapa jauh penyebarannya.

Stadium dan Tingkatan Kanker Ovarium

Jika seseorang sudah ada diagnosis menderita kanker ovarium, itu akan ada pemberian “stadium”.

Ini menggambarkan ukuran kanker dan seberapa jauh penyebarannya. Ini dapat membantu dokter Anda merencanakan perawatan terbaik untuk Anda.

4 stadium utama kanker ovarium adalah:

Stadium 1

Kanker hanya mempengaruhi 1, atau kedua ovarium.

Umumnya wanita dengan kanker ovarium Stadium 1 menjalani histerektomi perut total, yaitu mengangkat kedua indung telur dan saluran tuba (disebut salpingo-ooforektomi), omentektomi (pengangkatan omentum, selembar lemak yang menutupi beberapa organ perut), biopsi getah bening kelenjar getah bening dan jaringan lain di panggul dan perut.

Stadium 2

Kanker telah menyebar dari ovarium dan masuk ke panggul atau Rahim.

Kanker ovarium stadium 2 terbagi menjadi beberapa kelompok, antara lain:

  • Stadium 2A: Sudah tersebar ke rahim dan/atau saluran tuba (saluran panjang dan ramping yang dilalui telur dari ovarium ke rahim).
  • Kanker Ovarium Stadium 2B: Kanker telah menyebar ke jaringan lain di dalam panggul.
  • Stadium 2C: Sudah terdapat di dalam satu atau kedua ovarium dan telah menyebar ke rahim dan/atau saluran tuba, atau ke jaringan lain di dalam panggul.

Pengobatan untuk kanker ovarium stadium 2 meliputi: histerektomi dan salpingo-ooforektomi bilateral (pengangkatan kedua ovarium dan saluran tuba), debulking tumor sebanyak mungkin, dan pengambilan sampel kelenjar getah bening dan jaringan lain di panggul dan perut yang mungkin terdapat kanker lain.

Baca Juga : Mengerikan ! Kanker Mesothelioma, Gejala dan Penyebabnya

Stadium 3

Kanker telah menyebar ke lapisan perut, permukaan usus atau ke kelenjar getah bening di panggul atau perut.

Kanker ovarium stadium 3 ada 3 jenis:

  • Stadium 3A: Tumor hanya ada di panggul, tetapi sel kanker yang hanya dapat terlihat dengan mikroskop telah menyebar ke permukaan peritoneum (jaringan yang melapisi dinding perut dan menutupi sebagian besar organ di perut), usus kecil, atau jaringan yang menghubungkan usus halus dengan dinding perut.
  • Kanker Ovarium Stadium 3B: Kanker ini telah menyebar ke peritoneum dan kanker di peritoneum berukuran 2 sentimeter atau lebih kecil.
  • Stadium 3C: Kanker sudah menyebar ke peritoneum dan kanker di peritoneum lebih besar dari 2 sentimeter dan/atau kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di perut.

Treatment atau penyembuhan pada penderita kanker ovarium stadium 3 masih sama dengan yang terkena pada stadium 2.

Stadium 4

Kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh, seperti hati atau paru-paru.

Perawatan kanker ovarium stadium 4 terdiri dari operasi untuk mengangkat tumor sebanyak mungkin

Cara Pencegahan Kanker Ovarium

Setelah Anda mengerti tentang penyakit kanker ovarium yang sangat merugikan ini, sudah saatnya Anda mengerti bahwa mungkin saja ada beberapa kegiatan Anda yang mungkin saja dapat memicu akibat kanker ovarium pada diri Anda. Cara mengegah kanker ovarium ini memang terdengar sangat mudah. Namun, cara mencegah kanker ovarium ini mungkin masih banyak orang yang tidak tahu menahu.

Pencegahan kanker ovarium adalah sebagai berikut:

Pertimbangkan Untuk Minum Pil KB

Cara mencegah kanker ovarium tentunya adalah dengan adanya peranan penting dari dokter pribadi Anda. Tanyakan kepada dokter Anda apakah pil KB (kontrasepsi oral) mungkin tepat untuk Anda. Mengkonsumsi pil KB mengurangi risiko kanker ovarium. Tetapi obat-obatan ini memang memiliki risiko, jadi diskusikan apakah manfaatnya lebih besar daripada risiko tersebut berdasarkan situasi Anda.

Diskusikan Faktor Resiko Anda dengan Dokter Anda

Jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan kanker payudara dan ovarium, bicarakan hal ini dengan dokter Anda. Dokter Anda dapat menentukan apa artinya ini bagi risiko kanker Anda sendiri. Cara mencegah kanker ovarium dengan menanyakan kepada dokter spesialis sangatlah penting. Mereka sudah sangat paham faktor dan resiko apakah Anda memang ada faktor genetik kerabat dekat Anda yang terkena kanker ovarium.

Itulah ulasan secara lengkap cara mencegah kanker ovarium. Dengan Anda melakukannya dengan benar dan bersungguh-sungguh, maka sangat mungkin Anda bisa terbebas dari salah satu penyakit yang sangat merugikan bagi tubuh Anda ini.